jump to navigation

Kerja baru di tempat baru, sempena cuti semester KLIUC. Oktober 16, 2009

Posted by Firdaus Rosli in Uncategorized.
Tags: , , , , , , , ,
trackback

Selepas melakukan pemilihan tempat bekerja sambilan, saya akhirnya telah memilih sebuah restoran makanan segera sebagai tempat bekerja, memandangkan saya akan memperoleh gaji dan juga makanan pada masa yang sama. Mungkin ada rakan-rakan anti-Amerika yang tidak akan senang hati dengan keputusan ini disebabkan sentimen yang mereka miliki.

Oleh demikian, saya harus menjelaskan justifikasi untuk saya bekerja di restoran sebegini, yang mana mungkin sesetengah rakan berhasrat ingin meletupkannya, atau mengebom sahaja sehingga berkecai macam mayat Altantuya di Puncak Alam dahulu.

1) Saya berpengalaman bekerja di sebuah restoran makanan Melayu di Guar Chempedak, Kedah, dengan bayaran RM13 sehari untuk kerja dari jam 12 tengahari sehingga 12 tengah malam dengan tiadanya had kepada makanan yang boleh saya makan, mahupun bawa pulang. Antara yang boleh dinikmati ialah meehoon sup, makanan bergoreng dan juga nasi campur dengan pelbagai lauk yang menyelerakan.

Walaupun sedikit gajinya, ianya amatlah berbaloi kepada saya dan perut saya, apabila berat badan saya meningkat dengan drastik dalam tempoh 3 bulan bekerja di restoran tersebut.

Jadi saya ingin mengkaji adakah keadaan sama akan berlaku apabila saya bekerja di sebuah restoran makanan segera ala-Amerika. Lagipun membazir sahaja membayar untuk rumah sewa di Kajang ini jika ianya ditinggalkan untuk tempoh yang lama semata-mata untuk bercuti.

2) Saya juga ingin membandingkan budaya kebersihan antara restoran makanan segera dengan restoran Melayu yang saya pernah kerja suatu masa dahulu. Alhamdulillah, restoran di Guar Chempedak yang saya pernah bekerja tidak pernah menghadapi tindakan daripada Jabatan Kesihatan atas sebarang kesalahan. Saya ingin melihat adakah restoran makanan segera ini lebih baik, atau pun lebih teruk.

3) Saya ingin membandingkan pendapatan yang diperolehi dan juga keistimewaan para pekerja antara restoran Melayu dan restoran makanan segera yang saya kerja itu, sekadar perbandingan dan panduan untuk rakan-rakan memilih pekerjaan sambilan.

Okey, tempat saya bekerja ialah McDonald’s Restoran Pandu-Lalu Bandar Baru Bangi, bersebelahan dengan Kompleks PKNS Bangi. Jadi jika mahu melihat saya bekerja, itu pun jika anda ada peluang, silakanlah melawat. Lagipun cawangan McD ini adalah yang paling lengkap dari segi kemudahan untuk pelanggan dan pekerja.

Terdapatnya tempat letak kenderaan yang mencukupi, ruang makan luar pintu dilengkapi TV (misalnya bagi yang merokok atau suka menonton bola sepak), jumlah meja yang banyak disediakan yang diserikan dengan alunan muzik ceria (seingat saya lebih kurang 50 buah meja), kemudahan meja besar untuk mesyuarat (dan juga untuk ulang kaji pelajaran), ruang permainan kanak-kanak, tandas besar lagi selesa (termasuk untuk orang kurang upaya, OKU).

Selain itu, bilik khas untuk majlis keraian (seperti hari jadi), perkhidmatan penghantaran McDelivery bagi penduduk sekitar Bangi, dan juga lorong pandu-lalu bagi mereka yang gemar makan dalam kereta atau tiada masa untuk keluar dari kereta untuk membeli hidangan McD kegemaran mereka. Semuanya boleh dinikmati 24 jam sehari, setiap hari.

Pendek kata, restoran ini sangat selesa bagi para pelanggan, namun agak rumit bagi para pekerjanya. Apa lagi yang perlu saya ceritakan? Mungkin soal kebersihan, kerana restoran McDonald’s sangat mementingkan kebersihan restoran iaitu di ruang makan dan juga dapur.

Tandas yang ada akan dicuci setiap 30 minit, meja makan pula dicuci menggunakan cecair penghapus kuman. Nampaknya memang aspek kebersihan itu sangat dititikberatkan, lebih-lebih lagi dengan ancaman H1N1 yang telah menguntungkan para syarikat farmaseutikal sebanyak AS$20 bilion (rujuk laporan AlJazeera English).

Dari segi para pekerja pula, elaun yang menarik diberi untuk yang bekerja di waktu tengah malam, dan pada hari Sabtu/Ahad/cuti kelepasan am. Makanan yang berkhasiat diberikan untuk waktu rehat para krew McDonald’s. Disebabkan ruang makan yang luas dan mencukupi, jadi tidak perlu risau jika datang pada tengahari antara jam 12 hingga 3 petang, meja pasti mencukupi dan dijamin kebersihannya.

Fikirkannya, hanya dari RM5.95 (selepas cukai kerajaan: RM6.25) untuk satu set hidangan tengahari, anda dapat memperoleh makanan berkhasiat di persekitaran yang selesa dan bersih untuk menikmatinya, dan pada masa yang sama para pekerja dijaga kebajikan dengan sempurna. Satu nilai besar untuk jumlah wang sekecil itu.

Sudi meminggirkan sentimen, demi hidangan yang berkhasiat dan menyelerakan? Tepuk dada, tanyalah selera.

Komen-komen»

1. THE EMPEROR OF CACINSTER - Oktober 21, 2009

wow! akak nak pegi lah..
stakat pkns tu dekat jeeerrrr..
nak bawak geng2 pom2 girl opis ni. nampak je firdaus kat c2, kami nak bersorak ” yea2 kelapamuda! yeay!! ” kihkihkih!


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: