jump to navigation

KTMB, teruskan perbaiki mutu perkhidmatan. Disember 11, 2009

Posted by Firdaus Rosli in Uncategorized.
Tags: , , , , ,
trackback

Bagi mereka yang kerap menaiki KTM Komuter, pasti akan menyedari iklan yang diletakkan oleh pihak pengurusan mereka di stesen-stesen yang terlibat dengan perkhidmatan tren setiap 15 minit yang telah dimulakan. Saya sendiri belum mencuba, namun iklan sedemikian membayangkan aspirasi tinggi KTM Berhad untuk menyediakan perkhidmatan keretapi Komuter yang lebih menepati masa sejajar keperluan rakyat.

Tetapi bukan cerita Komuter yang saya mahu lontarkan di sini. Tulisan saya lebih bertumpu kepada perkhidmatan tren Shuttle KL-Ipoh dan Kajang-Ipoh yang sudah sekian lama wujud, dan mendapat perhatian kerana tambang yang berpatutan dan ketepatan masa yang lebih baik berbanding Komuter dan juga bas ekspres, selain menyediakan perkhidmatan di kawasan yang tidak mempunyai bas ekspres ke Kuala Lumpur, misalnya pekan-pekan di Perak seperti Batu Gajah dan Kampar.

Kelas Superior KTMB

Pada permulaan perkhidmatan, tambang RM10 sehala ditawarkan untuk perjalanan 3 jam dari KL Sentral ke Ipoh untuk kelas ekonomi, manakala tambang RM18 ditawarkan untuk kelas Superior bagi perjalanan serupa.

Sejak menggunakan perkhidmatan ini, saya melihat beberapa perubahan yang dilakukan oleh KTMB ke atas perkhidmatan ini, ada antaranya yang bagus, ada juga yang mungkin kurang bagus pada pandangan saya dan anda.

1) Kenaikan tambang sejak Ramadhan lalu.

Tambang kelas ekonomi dinaikkan kepada RM12 sehala, dan kelas Superior dinaikkan kepada RM21 sehala, kenaikan antara RM2 hingga RM3 yang boleh dikatakan munasabah untuk tujuan pembiayaan kos. Namun perubahan yang seterusnya pasti menyakitkan hati.

2) Kekurangan tempat duduk untuk kelas ekonomi.

Sama ada jumlah penumpang yang semakin meningkat, ataupun jumlah koc kelas ekonomi yang dikurangkan pihak KTMB, saya merasakan keadaannya makin sukar untuk saya memperoleh tempat duduk kelas ekonomi setiap kali menaiki tren Shuttle. Apabila dilihat, kadangkala hanya satu koc digunakan untuk kelas ekonomi, berbanding koc selebihnya (antara 3 hingga 4 buah) yang menyediakan tempat duduk Superior yang memerlukan saya mengeluarkan lebih RM9 dari poket, namun tempat duduk empuk lagi selesa.

Nampaknya KTMB juga mungkin ingin mencuba strategi AirAsia yang mengenakan harga tiket hampir percuma kepada beberapa penumpang yang menempah awal, seterusnya kadar harga menegak kepada penumpang yang menempah lewat. Bezanya, hanya ada dua jenis kadar tambang di tren Shuttle KTMB

3) Keadaan tidak selesa di kelas ekonomi.

Tempat duduk kelas ekonomi. Apakah pendapat anda tentang keadaannya?

Tidak pasti pula, mungkinkah saya terlalu terbiasa dengan kelas Superior? Namun sukar diterima jika melihat pintu kaca kedap bunyi yang tidak dapat ditutup gara-gara kerosakan, di mana ini menyebabkan bunyi yang kuat dari luar mengganggu penumpang yang tidak memiliki sistem audio peribadi seperti Sony Ericsson G705 =).

Selain itu, keadaan pintu yang tidak dapat ditutup juga menyebabkan pengudaraan tidak dapat berfungsi dengan sepatutnya. Sistem penyaman udara dalam koc tidak dapat memastikan penumpang merasa sejuk, malah kepanasan menimbulkan ketidakselesaan kepada penumpang yang tidak disediakan tempat duduk empuk dan berusaha menjimatkan kos perjalanan dengan memilih koc kelas ekonomi.

4) Sambungan beberapa tren ke Kajang.

Memandangkan saya salah seorang penghuni bandar Kajang, pastinya saya merasa gembira dengan sambungan ini, namun malangnya ketidaksesuaian masa selalunya memerlukan saya menaiki tren dari KL Sentral, yang mana tiada masalah bagi saya kerana KL Sentral mempunyai kawasan meletak motosikal yang banyak dan tersusun, seterusnya dijaga dengan rapi oleh pasukan polis bantuan Semasa Sentral.

Sambungan Kajang ini kelihatan berguna apabila saya perlu meninggalkan motosikal di Sri Ros untuk pulang ke Kedah untuk cuti panjang, yang saya tidak rasa ingin lakukan dalam masa terdekat. Lagipun saya punya banyak komitmen, serta kekurangan dana untuk perjalanan yang jauh, yang mana perlu menaiki bas ekspres menghala Alor Setar yang mana tambangnya kini RM45 dari Hentian Kajang.

Paling penting, sambungan Kajang ini membuatkan Batu Gajah terasa amat dekat kerana ianya perjalanan yang tidak memerlukan pertukaran kenderaan yang kerap, seterusnya tidak dipengaruhi keadaan kesesakan trafik lebuhraya setiap kali musim perayaan.

Diharap keadaan yang tidak memuaskan di koc kelas ekonomi kebelakangan ini, dapatlah diperbaiki, agar seia dan sekata dengan tulisan di bahagian atas tiket: 1 Malaysia, Rakyat Didahulukan, Pencapaian Diutamakan.

Jangan benarkan rakyat menjadi meluat dengan slogan tersebut.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: