jump to navigation

Hantu Bonceng dan Komunis, isu panas untuk meraih populariti. September 21, 2011

Posted by Firdaus Rosli in Uncategorized.
Tags: , , , , , , , , , ,
trackback

Sepanjang satu bulan tidak menulis blog, sebenarnya saya mencari isu terbaik untuk dikupas dalam blog saya ini. Selain di sini, kadangkala saya memberikan komen di MalaysiaKini, sekarang sudah dapat gelaran “Pengulas Tertinggi” di sana.

Ceramah di Tasek Gelugor

Isu Komunis bangkit semula berikutan ceramah Timbalan Presiden PAS, Mohamad Sabu di Tasek Gelugor, Pulau Pinang. Memandangkan ceramah tersebut, hampir tarikhnya dengan kemerdekaan ke-54 negara, beliau telah membawa perhatian audiens kepada pejuang-pejuang kemerdekaan yang tidak dihargai. Salah satu nama yang disebutkan adalah Mat Indera.

Lantas media massa arus perdana menyelak kembali buku sejarah masing-masing dan menyedari bahawa nama Mat Indera dicatatkan sebagai anggota gerila yang menyerang rumah pasung Bukit Kepong pada 1950. Keesokan harinya terpapar di media massa berita seperti “Mat Sabu sokong komunis”, yang menimbulkan amarah bekas-bekas anggota polis British ketika itu.

Kemarahan bekas-bekas polis ini, bagi tujuan memberitahu bahawa merekalah pejuang kemerdekaan, merekalah yang berperang dengan komunis, namun hakikatnya pihak yang mereka lawan itu pun mereka tidak pernah selami hati budi masing-masing, apakah mereka mahukan.

Yang polis-polis ini tahu, berjuang, berperang, dapat gaji dibayar oleh pentadbir British, dan bercita-cita mahu menobatkan diri sebagai “wira” di mata anak muda di masa hadapan. Kita tidak salahkan mereka, pada zaman itu orang Melayu memang hanya diajar mengira, menulis dan membaca, tidak perlu berfikir panjang.

Nama Mat Indera dicatatkan sebagai salah seorang Pengukir Nama Johor, dalam sebuah buku keluaran Yayasan Warisan Johor.

19 September, muncul isu baharu yang ditimbulkan oleh Ketua Pemuda PAS, Nasruddin Hassan. Pemerhatian beliau ke atas filem Hantu Bonceng mendapati satu babak melibatkan pelakon Zizan Razak sebagai Amran, yang mengucapkan kalimah syahadah kerana bermimpi diganggu hantu, namun apa yang dilihat beliau juga menyebutkan “syaitan” dek kerana takut diganggu hantu dalam tidurnya.

Kelihatan syahadah dan perkataan “syaitan” itu seperti disambungkan dalam dialog tersebut. Ustaz Nasruddin meminta agar filem tersebut dihentikan tayangannya. Untuk pengetahuan, Hantu Bonceng tidak lagi ditayangkan di pawagam, malah versi cetak rompaknya boleh diperoleh dengan mudah menerusi muat turun, dan rangkaian televisyen satelit Astro turut menawarkannya di Astro First.

Apakah yang saya sedang sampaikan? Maksud saya, jika untuk dihentikan tayangan sudah terlalu lambat. Filem tersebut difahamkan telah pun mengutip RM9 juta jualan tiket. Inilah yang berlaku apabila kepimpinan politik menjauhkan diri dari mereka yang terlibat dalam bidang seni. Sewajarnya mereka duduk semeja, jika boleh juga dengan kehadiran seorang wakil dari Astro, bagi membolehkan mereka membetulkan babak tersebut yang mana hanya ada beberapa saat yang berlaku kesilapan sedemikian.

Untuk pengetahuan, permohonan maaf telah pun dikeluarkan oleh Zizan dalam Twitter beliau.

Filem ke-100 Jackie Chan.

Benar, isu sejarah dan agama, kedua-duanya penting dan mampu mempengaruhi kehidupan rakyat jelata. Namun, dengan persefahaman yang baik antara mereka yang terlibat, sudah tentu perkara sebegini tidak menjadi terlalu diperbesarkan.

Apakah dengan memarahi Mat Sabu dan menangkap beliau untuk keterangan, ekonomi negara mampu meningkat ke arah yang lebih baik? Malah kerana hubungan baik kerajaan dengan komunis di China, mampu merapatkan kerjasama ekonomi dengan negara tersebut yang semakin kuat penguasaan ekonominya. Kata Perdana Menteri, adanya dua kumpulan komunis iaitu yang baik dan jahat.

Bakal muncul, filem baru dari Jackie Chan bertajuk 1911 yang bakal menceritakan perjuangan komunis di China bagi mendapatkan pemerintahan sendiri dengan menggulingkan kerajaan dinasti Manchu.

Kita lihat nanti, adakah akan ada protes dari mereka yang kononnya anti-komunis ini.

Komen-komen»

No comments yet — be the first.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: